Anak Petani.

  24 - Jul - 2008 -   massito -   4 Comments »

Sebagai anak petani, sejak kecil sudah dikenalkan dengan kehidupan disawah, kelas empat SR, angon kebo, berangkat jam 4 pagi, pulang jam tujuh baru berangkat sekolah. Sore jam tiga angon lagi pulang, jam setengah enam sore. Malam belajar dengan segala keterbatasan. itulah rutinitas waktu itu. Kelas lima SR, kerbau dijual, pagi jam enam macul kesawah, sekitar jam setengah delapan, kalau anak Ngentak sudah kelihatan berangkat, saya pulang berangkat sekolah. Sore hari jam dua ikut kesawah, pulang jam lima, rutin saya jalan sampai kelas enam. Ketika itu, badan saya dengan paculnya saja berat paculnya, jadi bisa dibayangkan, berapa banyak pekerjaan yang dapat saya selesaikan. mudah ditebak, pasti tidak banyak. Terus apa maunya orang tua ketika itu ?. Apakah sudah saya bisa mainan lumpur dengan puas?. saya yakin tidak, tapi ketika itu saya tidak tahu maksud dan tujuan orang tua. Yang aku tahu, bahwa pekerjaan orang tua, ya pekerjaan saya juga, kalau bapak bekerja, saya juga harus bekerja, tidak main.

Kini baru aku tahu, bahwa maksud Bapak saya dulu adalah bahwa supaya aku punya rasa tanggung jawab. Ketika itu Bapak sedang mendidik saya untuk latihan tanggung jawab. Karena saya sekarang tahu, berapa langkah yang berhasil saya pacul?, paling dua langkah. Selebihnya badan dan pakaian kotor. Setelah beranjak besar, tidak banyak anak-anak petani yang masih mau kesawah, bukan karena orang tua tidak menyuruh, tetapi anaknya sudah banyak yang tidak mau. Terus bagaimana, apakah bertani itu hanya untuk orang tua-tua, yang tenaganya sudah kurang. Bekerja dengan fisik pasti membutuhkan tenaga yang kuat, jadi bagi yang muda supaya lebih tekun bekerja, karena bertani dengan tekun pasti banyak hasilnya. Sekarang sudah ada traktor, pekerjaan makin mudah, banyak tenaga yang terhemat, alangkah baiknya kalau tenaga yang terhemat itu, bisa dimanfaatkan untuk hal-hal yang produktif, sehingga bisa meningkatkan kesejahteraan petani. Mudah2an harapan bisa menjadi Kenyataan. Mas Sito

Category: cerita, Tags: | posted by:massito


4 Responses to “Anak Petani.”

  1. suduTKreasi says:

    Membaca tulisan Anda, saya dapat mengenang masa-masa sekolah jaman dulu. Banyak teman-teman saya yang waktu sekolah dulu berasal dari daerah pinggir. Maksudnya, Cangkrep, Kaligesing, Banyuurip, Purwodadi, Loano dan sebagainya. Dinamika kehidupan seperti cerita Anda bagi saya adalah mengandung nilai-nilai kedalaman yang ‘hidup’. Kehidupan masa lampau yang menarik kalau dikenang. Pergulatan hidup yang dinamis.

    Tentu sekarang jarang sekali dijumpai. Generasi sekarang budayanya sudah tergerus budaya massal yang dominan: Televisi. Perkembangan/perubahan budaya sangat cepat bergerak, sejalan dengan perubahan peta politik dan ekonomi. Tapi cerita yang Anda paparkan sangat menarik bagi mereka yang pernah bersinggungan dengan budaya seperti itu.

    Mungkin kalau ada cerita-cerita ‘pencerahan’ seperti itu bisa sharing di sini. Tentu siapa saja.

    Salam.
    (Anak yang masa kecilnya sering klayaban di di kali bogowonto)

  2. Mas Sito says:

    Mas sudutkreasi, cerita ini kisah nyata, waktu dijalani terasa pahit, tetapi sekarang terasa manis, karena baru tahu, begitulah orang tua kita mengajari kita untuk bertanggung jawab, tidak melulu dengan ajaran, tetapi dengan perilaku yang kongkrit, terima kasih.

  3. 128710 says:

    128710 beers on the wall.

  4. I am impressed by the quality of information on this website. There are a lot of good resources here. I am sure I will visit this place again soon.

Komentar dengan Facebook

Leave a Comment

 

Related Post

Sifat Manungsa Miturut Saka Entute

4 - Feb - 2009 | mas_pram | 9 Comments »

Jumpa Setelah 70 Tahun Pisah

19 - Apr - 2009 | slamet wijadi | 56 Comments »

Slamet Tergolek Tak Berdaya Butuh Bantuan

15 - Apr - 2009 | eko_juli | 10 Comments »

Rumah dan Kenangan masa kecil di desa

4 - May - 2009 | slamet wijadi | 74 Comments »

Bertemu sesama warga Purworejo di RSPI

15 - Apr - 2012 | Agung Prastowo | 9 Comments »

© copyleft - 2008 by Blogger Purworejo
Theme by: azimat.net