Sekolah Partikelir

  3 - Mar - 2013 -   slamet_darmaji -   17 Comments »

Dulu ketika aku ngobrol bersama simbah kakung, aku masih SMP
Simbah menanya aku tentang sekolahku dimana?
Aku bilang aku sekolah di SMP Pancasila Soka, Ds. Soka, Kec.Bagelen,Purworejo
Simbah dengan nada meremehkan berkata,,.Ah sekolah kok nang Partikelir/Swasta
karena dipandang sekolah Negri adalah bergengsi sementara Partikelir adalah
bagi mereka yang tak berprestasi.

Memang dulu tahun 90an di Bagelen, sekolah swasta adalah bagi mereka yang sudah tak diterima  di SMP negri,disekitar SMP negri Bagelen ada  SMP Muhamadiah,  SMP PGRI, SMP  Pemda dan 4 km di utara Bagelen ada SMP Pancasila Soka, juga SMP Barata di ds. Semagung.

Sekarang di berbagai daerah banyak sekolah wasta yang menjadi sekolah faforit dengan murid berprestasi.
Justru sekarang sekolah Negri sebagai ajang para calo mencari mangsa,
mangsanya adalah anak2 tak ber prestasi yang bisa masuk dengan membayar
sesuai dengan negosiasi,,.!!!?
Sehingga disana sekolah Negri, menjadi kumpulan mereka yang sanggup dan mau membayar mahal hanya sekedar untuk masuk ke sekolah yang katanya bergengsi,..meski nilainya pas pasan,..

Dulu sekolah Negri adalah kumpulan anak ber prestasi dan bergengsi,
Namun sekarang sekolah Negri adalah kumpulan anak yang orang tuanya mau diajak ber kolusi,,…

Sungguh memprihatinkan,…
Semoga saja itu tak terjadi di seluruh Negri ini…

Referensi Cerita dari teman,saudara,dan tetangga, di sekitar Jabodetabek,,semoga percaloan murid tak terjadi di kampung kita Purworejo,..

Slamet Darmaji, 04 February 2013

Category: blog, Tags: | posted by:slamet_darmaji


17 Responses to “Sekolah Partikelir”

  1. gunadirayap says:

    Pak Slamet mau tanya. Saya ada bulik di Bagelen, nama desanya yaitu desa soka boh kuning. Apa sokannya sama dengan kampung bulik saya???

    • Mas Gunadi,,benar desa Soka sama dengan desanya bulik njenengan,Soka boh kuning dulu saya setiap hari nglewati waktu SMP,jaraknya 2 kilometer utara desa saya, disana juga saya banyak punya teman SMP,angkatan tahun 1988,..nuwun

  2. mas adjie says:

    Kalau dulu tahun 80 – 90 an sekolah Negeri (smp – sma)memang identik dg sekolah favorit, spp ne murah, fasilitasnya cukup wah… saya juga merasakannya mas Darmaji. kebetulan dari SD hingga Kuliah dpt di sekolah Negeri semua. Nanging saiki nyambut gawene nang swasta/partikelir juga.. dulu pengin kerja di instansi pemerintah gak diterima. bisa diterima tp gak kuat bayar “DP” nya… hehehe… salam..

    • Mas Ajie,,memang jaman sekarang DP menjadi andalan,,dikit2 DP,,mending kalok di DP trus benar lulus atau diterima,,lha kalok di DP terus nggak jadi,,ilang namanya,,kapiran,,hehe, kembali salam.

  3. Karebet says:

    Potret pendidikan di negeri ini pak Dhe …..

    sampun dangu mboten mampir mbokan disuguhi dawet ireng …. hag hag hag

  4. Raf says:

    Sekarang saya juga lagi bingung memikirikan anak yg mau masuk sekolah … pening deh

    • gunadirayap says:

      Jangan bingung pak Raf: Cari Sekolah yang terbaik, namun sesuai dengan kemampuan kita. Kalao saran saya jangan yang membuat kita menjadi terbebani. salam

    • Mas Raf,,benar kata mas Gunadi,,nggak sah bingung2 namun pertimbanganya musti matang dengan banyaknya pilihan sekolahan favorite partikelir yang juga bagus2,,namun mesti di sesuaikan dengan budged kita,,buat saya pribadi sekolah sepertihalnya Al Azar,,kayane tak terjangkau,, ngapunten beda kelase,,hehe,,nuwun

  5. sudiran says:

    Mas Slamet Darmaji Yth, untuk saya yang lahir Tahun limapuluhan untuk bisa sekolah di partikelirpun sudah termasuk anak yang beruntung, mengingat orang tua yang petani tulen dan tak bisa baca tulis kalau ingin sekolah tetap berlanjut harus usaha sendiri. Saya bisa sekolah negeri hanya di SD Pucanggading tamat Tahun 1968 dan seterusnya saya meneruskan sekolah dipartikelir sampai di perguruan tinggipun masih tetap dipartikelir dan itupun tidak sampai selesai.

    Tapi ada yang aneh dengan anak saya ragil {si bontot}waktu sekolah di SD maupun di SMP nilainya tidak ada yang menonjol alias pas-pasan, pernah setamat SMP saya ingin anak saya supaya masuk SMU Negeri namun nilainya dibawah standar yang ditetapkan oleh sekolah negeri, ya tetap ditolak dan akhirnya masuk ke sekolah Partikelr.

    Setelah kelas tiga di sekolah partikelir si bontot ikut SMPTN dengan harapan bisa kuliah di Perguruan Tinggi Negeri, walaupun yang sebenarnya saya sebagaiorang tua tidak terlalu optimis si bontot bisa masuk Universitas Negeri dan saya prediksi 90% tidak diterima dan 10% diterima, ternyata setelah ada pengumuman SMTN si bontot diterima di UNSUD Purwokerto dan sampai sekarang kuliahnya lancar-lancar saja dan sampai saat ini sudah mulai skripsi.

    Bagi yang tidak bisa masuk Sekolah Negeri, menurut saya tidak harus kecewa yang penting kita berdo’adan berusaha masalah nanti bisa berhasil dan tidaknya tergantung kehendak Allah dan usaha kita dan saya bersyukur walaupun saya tidak bisa masuk di
    Sekolah negeri maupun jadi pegawai negeri namun bisa pensiun seperti egawai negri yang setiap bulan terima uang pensiun.

    Saat ini saya dirumah di Pondok Gede sedang menikmati hari tua bersama istri,anak dan cucu yang semuanya sama seperti pegawai Negri.

    • Yth. Pak Sudiran,,Maturnuwun / Terimakasih sudah mampir dan berbagi cerita juga,,dan selamat menikmati hari tua bersama keluarga tercinta,,semoga sehat selalu,,salam..

  6. sukardi kardi says:

    Mas Slamet Darmaji Yth, Saya yang tamat SD tahun 1971 untuk masuk sekolah tingkat pertama tidak terpikir sekolah negri atau partikelir karena di daerah Grabag. Waktu itu ada 2 pilihan sekolahan. mau negri masuk ke SMEP mau partikelir masuk SMP.Saya sekolah di SMEP pun cuma ikut2an karena waktu itu yang penting bisa sekolah dan ada temen satu kampung.Dalam perjalanan berangkat sekolah ditanya oleh orang kamu sekolah dimana saya jawab di SMEP orang tersebut bilang sekolah negri ko masih numpang enak di SMP walaupn swasta punya sekolah sendiri. emang waktu itu SMEP masih numpang.menurut saya sekolah negri mapun partikelir sama saja yang penting kita punya semangat untuk belajar. Dalam kehidupan bermasyarkat atau bekerja yang sekolah dipartikelir kariernya ada yang lebih bagus/sukses daripada yang di negri.

  7. Yoyo.S says:

    Mas Slamet Yth, memang kalo menceriterakan kisah jaman seumuran seperti saya yang notabene kelahiran tahun 50 an memang sangat ngeres, saya sendiri waktu sekolah di SR biarpun negeri tapi juga masih numpang di rumah perangkat desa, waktu itu di desa saya belum ada gedung sekolah milik Pemerintah, namun itu semua tetap harus di syukuri yang penting semangat untuk belajar tetap tinggi dan dari semangat belajar itu sekarang bisa mengambil buahnya dengan Ridhonya.Salam buat warga Purworejo di manapun berada.

  8. Pursito says:

    Memang kalau bercerita jaman dulu enak rasanya, biarpun dulunya sesungguhnya pahit. Memang jaman dulu sekolah partikelir ada beberapa, termasuk sekolahku dulu SMP Marhaen Wingkoharjo cabang Wunut. Ketika itu bagiku yg penting sekolah untuk masuk negeri agak susah. beruntung waktu di SLTA bisa masuk negeri. Selamat buat Pak Slamet.

Komentar dengan Facebook

Leave a Comment

 

Related Post

INFO MUDIK KE PURWOREJO

24 - Jul - 2012 | Mbah Suro | 7 Comments »

Teman Sejati

15 - Dec - 2008 | a *NaGaReBoSHi* | 1 Comment »

Musim Bal- balan Telah berlalu

22 - Jun - 2009 | purwanto agus | 4 Comments »

Omah Gedong Magrong Magrong

5 - Jun - 2012 | slamet_darmaji | 8 Comments »

Selamat Tahun Baru 2008

2 - Jan - 2008 | meds | No Comments »

© copyleft - 2013 by Blogger Purworejo
Theme by: azimat.net