Triwarno, Banyuurip, Purworejo

  21 - Dec - 2010 -   triwarno -   20 Comments »

Triwarno adalah desa di kecamatan Banyuurip, Purworejo, Jawa Tengah, Indonesia. Triwarno adalah nama kelurahan yang terdiri dari tujuh desa yang dikelompokan menjadi tiga (tri) pedukuan yaitu Nawangan, Cabean, Popohan satu kelompok dan Ketos, Munggang satu kelompok serta Plenden dan Banden satu kelompok

Photobucket
Triwarno adalah sebuah desa yang terletak di Provinsi Jawa Tengah, tepatnya Kec. Banyuurip Kab. Purworejo. Sebuah Desa yang sebagian Besar penduduknya berprofesi sebagai Petani Ini Terbagi menjadi beberapa dusun. Dusun dusun Kecil Yang Terbentang Dari Ujung Timur ( berbatasan Dengan Desa Bajangrejo) sampai Ujung Barat (berbatasan Desa Seborokrapyak) ini Memiliki Panjang kira” 1 KM, Tepatnya Dari Dusun Nawangan ( Dusun paling Timur) sampai Dusun Banden ( Dusun Paling Barat).

Selain Dusun Nawangan Dan Dusun Banden Desa Triwarno Ini Memiliki Dusun Lainya Seperti, Cabean,Popohan, Ketos, Demplo dan Plenden.

Selain terbagi menjadi berbagai Dusun, Desa Triwarno Juga Dibagi Menjadi 4 RW, Dusun Banden dan Plenden Sebagai RW 1, dan RW 2 untuk Dusun Demplo dan Ketos, RW3 untuk Dusun Popohan dan Cabean, Dan RW4 Untuk Dusun Yang paling banyak Penduduknya yaitu Dusun Nawangan..

Desa Triwarno Juga Memiliki Aset Untuk Para Pedagang, yakni Pasar Tradisional yang terletak Di tengah” desa, Tepatnya berada di Dusun Demplo, Pasar Ini Lebih dikenal dengan Sebutan Pasar Demplo, Pasar Ini hanya beroprasi 2 kali setiap Minggunya, yakni setiap hari Selasa dan Jum’at.. Setiap Hari” itu Pasar pasti ramai sekali , karena semua pedagang di Kecamatan Banyuurip Berkumpul di satu pasar itu..

Selain Pasar, Di desa triwarno Juga terdapat Sekolah Taman Kanak” dan Sekolah Dasar, Sekolah tersebut juga Terletak di Dusun Demplo, Sekolah Taman Kanak” tersebut Bernama TK Siwi Astri, sedang Sekolah Dasar Tersebut Lebih di Kenal SD negeri Triwarno, Karena hanya SD itu yang terdapat Di desa triwarno.

Setiap Dusun Di desa triwarno terpisah Oleh sawah , orang sekitar menyebut (Bulak), Oleh karena itu tidaklah Sulit untuk membedakan Setiap Dusun di desa triwarno..

Category: blog, Tags: | posted by:triwarno


20 Responses to “Triwarno, Banyuurip, Purworejo”

  1. pengalaman
    saya pernah jalan kaki jam 23 dari triwarno ke wingko dalam kondisi gerimis disertai kilatan thathit lewat demplo dan ngethak. jalan becek sekali2 nginjak tletong kebo.
    ketika itu wingko dikepung banjir jenar, sanggrahan jalanan tenggelam. seboro banjir besar karena tanggul kali jali jebol. saya mau pulang nengok ibu yg lagi sakit keras. lewat pendowo saya tidak bisa masuk lalu saya ke galmiring, karang, seboro.. banjir. balik lagi galmiring demplo triwarno nitipkan mobil dan pinjam senter. kemudiam jalan kaki lewat demplo dan ngentak.
    yang jadi masalah saya harus melewati kuburan ditengah sawah dalam kondisi gelap hujan diselingi kilat dan gludug.
    he he siapa takut. hati dig dig dug.
    alhamdulillah tengah malam saya sampai rumah dengan selamat.
    saya benar2 takut.. takut medi dan gendruwo.. begal dan ular ditengah jalan.
    yach sekedar pengalaman.

  2. Iku dalanku juga lewat, kebetulan aku cah pogung kalangan, mbahku neng wingko sigro, kisahe ga bedo waktu aku cilik, cuma bedane aku mlaku ora duwe mobil, alhamdulillah sekarang ya masih sama..

  3. Purs says:

    Demplo, Ngentak, Wingko.

    Itu daerah keseharian saya tahun 60an dan 70an, dari rumah jam 4 pagi, tubuh tergoyang2 diatas punggung kerbau, sambil sayup2 tidur bangun tidur bangun eee tahu2, mata hari sudah bersinar dan kerbau sudah di trebis Demplo, maka aku buru mengarahkan kerbau untuk balik ke Wingko. Cuma 1 tahun. Waktu itu aku kelas 4 SD. Kalau sore angon kerbau sambil cari ikan. Waktu itu kalen demplo ngidul masih banyak ikannya, jadi sambil ngiras ngirus dapat ikan. Sekarang sudah tak tahu lagi. Dulu jalan Wingko Demplo merupakan jalan utama anak2 WIngko yang sekolah di Purworejo, sekarang jalan itu sudah dilupakan. Sayang sekali, jalan itu kini tinggal kenangan.

  4. sakjane ing nduwur mau pancen bener. Aku bocah ngentak anake bapak Kromowasito (alm) sing nduwe wayang kulit. tapi saiki wis didol mergo ora ono sing neruske. Aku apal banget ndisik seko Ngentak ke pasar Demplo dalane elek banget. Tamat SR wingkomulyo, neruske neng SMP Indra, terus SMA-InstitutIndonesia tamat 1965 loro-2ne neng Pwr. Terus mlebu tentara pangkate Sersan Dua.Saiki aku wis pensiun pangkate kolonel sarjana hukum militer. Wektu isih nang ndeso aku sering golek iwak neng kali sepanjang pasar Demplo-kreteg Ngentak.Saiki aku wis dadi simbah, mergo umurku wis 65 tahun, perasaan kok isih enom.Sopo wae bocah ngentak, wingkomulyo sing ono jakarta, kapan biso ketemu? hp no. 085283721229.matur nuwun

  5. mbah suro says:

    Pak Bambang S, nderek tepang, awon-awon kulo inggih saking tlatah ngentak, mbok bilih inggih taksih wonten hubungan sederek, terakhir pinanggih kalian panjenengan wekdal lelayon sedanipun Dik Bagyo wonten Kranji.

    Alhamdulillah margi saking Wingko dumugi Ngentak sakpuniko sampun dipun aspal atas usaha saking Ibu Setyo Ediningsih dumateng Bpk Bupati kala semanten. Dene ingkang nerasaken aspal dumugi dukuh Ngentak/ Ngelis yen mboten klentu puniko bantuan saking Kel. Bpk. Drs. Guntur Sudarsono, MA (sahabat karibnya Pak Slamet Wiyadi)

    Margi saking ngentak dumugi Demplo sakpuniko ugi sampun dipun sirtu, dados kendaraan panjenengan sampun mboten kuwatos kepater.
    Nuwun….

    • Mbah Suro, mas Guntur itu disamping sahabat karib juga masih ada hubungan saudara, kepernah mindo, mbah carik Wingko (mbahnya mas Guntur) dengan mbah saya masih nak dulur, salam, Sw.

      • pujo h says:

        Saya mempunyai catatan cabang tua dari Wingko, apakah pakde Slamet atau ada yang lainnya, yang mengetahui beliau-beliau ini:

        Ky. KASANTAWI (Lurah Wingko Juru Tengah)(kl.1850-an)
        berputera :
        - Ny. RANOEPAWIRO (di W. Hardjo)
        - Ky. Hi. BRAHIM (di Madjenang)
        - Ny. TJOKROWIRONO (Lurah Karang Tengah) (ibune Carik W. Mulyo)
        - Ny. GAMIJAH MANGUNDIKROMO (Glondong Progondo)
        - Ny. PAWIROLODRO (di Segeluh-Purwosari) (simbahe lurah Kadis Purwosari)
        - Ky. NGADIWIRANOE (Bekel Wingko Djuru Tengah)
        - Ky. Hi. AMAT YUSUF (di Duduhan)(simbahe Hariyanto Carik W. Mulyo sekarang)

        Pakde menulis ‘..mbah carik Wingko .. dengan mbah saya masih nak dulur’, apakah bisa dijelaskan dari alur mana?

      • hadiid says:

        pak, nderek tepang, meniko hadiid saking tlatah solo,

        mbok menawi saged paring pirso, menopo leres pak Drs. Guntur Sudarsono meniko ingkang rumiyin ngasto dosen wonten UGM?

        nyuwun ngapunten, mbok menawi keleresan saestu kawulo nyuwun alamat dalemipun ingkang di panggeni sakmeniko.

        sedayo biyantu saking panjenengan kulu maturnuwun

        salam
        hadiid

  6. pengalaman ( jangan ditiru ) :
    Tahun 1954 umur saya 8 th, klas 2 Sekolah Rayat Wingko Mulyo. Waktu itu banyak diisukan ada penculik anak-anak sekolah, untuk diambil matanya guna cendol dawet dalam rangka sajen mbangun jembatan. Katanya penculiknya masuk dikelas lalu milih siapa yang mau diambil oleh penculik. Mendengar itu saya sangat takut jangan-jangan mau dijadikan korban penculikan, maka saya tidak pernah masuk sekolah (istilah sekarang mbolos). Untuk itu saya berbohong kepada orang tua, saya tetap berangkat ke sekolah (jalan kaki lewat sawah/ tidak mau lewat “ratan ” Ngentak-Wingko/takut disergap penculik) ). Lalu siang hari saatnya bubar sekolah ya…saya pulang juga sebagaimana llayaknya. Begitu terus hampir 3/4 tahun, akhirnya saya tindak naik kelas. Saaa dimarah sama orang tua, dibujuk-bujuk “kowe kudu sekolah yo, ora ono culik…) tapi alasan saya ya itu tadi. Nah sebenarnya itu hanya isu saja, dan akhirnya saya kapok, rajin sekolah dan terus lanjut hingga tamat tahun 1959. Sekarang sudah jadi mbah-mbah…. ngandani putu-2… e… le, nduk.. sekolah sing pinter yo..ojo seperti mbahmu.. dulu tukang mbolos.

  7. Mas Yanto wong Ndemangan Condongsari. says:

    Kulonuwun.ndherek tetepungan.aku mantan tukang becak Kentheng.wahh nek narik ring Triwarno klenger temenan.jaman kolo semono dalane rung apik.motong liwat Seboro krapyak dalane jeblog.kepekso metu Ngal miring.nyong sak iki nang Sumatra.oleh bojo wong Kerinci.sing ayune jan ra mekakat.mungkin podo karo Mas Admin.aku alumni SMA Pancbers.ning yo tetep tukang becak.wis men lah.sing penting aku nang kene biso ketemu sedulur2ku seko Purworejo.prewe kabare Purworejo?

  8. Mbah jiwo says:

    Tepangaken kulo saking Ketos Triwarno. Yen inget jaman mbiyen,kenangan lucu,nlongso lan macem2 sampe skrng bikin rindu. Kapan yo ono reuni konco2 SD Triwarno th 80 an. Aku alumni smpn 5 pwr th 83, sma Institut Indonesia th 87. Mungkin ada temen2 yg mampir di blogger ini, mbokyao podo kontak2, matur nuwun.

  9. Berita yang bagus gan, kulo nggih saking Purworejo, Purworejo Berirama !!!!!!!

  10. Susanto says:

    Ass wr wb,
    Peace be upon you, it’s nice blog, kept good works.

    Susanto,
    Desa Banden Triwarno
    Banyuurip Purworejo

    Now Living at :

    Kuala Kencana,
    Timika Papua

  11. juanedi says:

    wah jadi kangen sama triwarno ketos desaku yang ku cinta pujaan hatiku tempat ayah dan bunda dan handaitolanku.tak pernahkulupakan…semakin maju desa ketos…..mari kita dukung PAK LURAH BAGIO untuk membangun desa triwarno…MENJADI DESA YANG LEBIH BAIK

  12. Kelanjutan nomor 6 diatas, sekedar nostalgia dan bagi-bagi pengalaman. Setelah tamat Sekolah Rakyat Wingko tahun 1959 (terima kasih dan salam untuk bapak guru Suratman dan ibu Iim kediamannya di Wingko Tinumpuk), semula test Sekolah Teknik Negeri Kedungkebo Purworejo, ditest, alhamdulilah tidak lulus,karena untuk masuk Negeri sudah tertutup, lalu masuk SMP Swasta yaitu SMP Indra, lokasinya ya… di SMP Negeri 1 Purworejo, belajarnya sore hari. setelah sekolah 3 tahun, ujian akhir Negeri, alhamdulilah tidak lulus lagi.Lalu neruskan ke SMA Swasta ” Institut Indonesia ” yang lokasinya tidak jauh dari SMP Indra, yaitu hanya berseberangan saja. 3 Tahun di SMA Institut Indonesia ujian negeri alhamdulilah lulus. Lalu neruskan ke Fakultas Hukum Universitas 17 Agustus (Untag ) Purworejo, lokasinya di SMA Negeri Purworejo.(Saya satu-satunya cah ndeso Ngentak yang kuliah pada waktu itu). Baru selesai masa ploncoasn, terjadilah peristiwa Gerakan 30 September (G.30.S), dan kuliah tidak menentu akhirbya mandeg. Lalu padatahun 1966 ada pendaftaran masuk tentara,saya ikut mendaftar, lalu test di Magelang dan Semarang dan alhamdulilah diterima. pendidikannya di Bandung. Setelah selesai pendidikan dilantil menjadi prajurriit dengan pangkat Sersan Dua. Saya pulang ke Ngentak Wingkomulyo dengan seragam tentara berpangkat Sersan Dua… (tapi pada umumnya orang-orang tidaka paham pangkat, ngertinya Bambang wis dadi tentara…).
    Namun saudara-saudaraku dan para pembaca semua, bukan itu yang mau saya pamerkan, tetapi : bahwa suatu upaya untuk kearah itu ternyata tidak mudah dan harus ditebus dengan pengorbanan yang sangat berat. Bayangkan saja, sewaktu SMP dan SMA selama 6 tahun, sehabis nyangkul disawah mbantu orang tua, saya naik ngontel sepeda berangkat sekolah dari Ngentak ke Purworejo ( sepeda jadul/jaman dulu) tidak peduli hujan dan panas. Sepeda yang biasa saya naikin, kali ini seringkali malahan kebalikannya.. kini sepedalah yang naik dipundak saya ( dipanggul)karena jalannya jeblog
    banget. Itu lho mulai dari Ngentak-Pasar Demplo-Kembang Kuning. jeblognya ampun-ampun. Belum lagi kalo ban sepeda kempes kena paku, sepanjang jalan tidak ada bengkel sepeda, barulah sampe Kledung Purworejo,baru menemukan bengel sepeda…, jadi kalo pas ban sepeda kempes/bocor, akan berjalan berkilo-kilo meter…..
    Sekarang saya tinggal menuai hasilnya, Domisili di Jakarta,tidak naik sepeda jadul lagi (karena sudah ndak tahu kemana nyimpannya), sudah tidak nyangkul lagi karena sawah sudah dijualin, dan menikmati pensiun kolonel dan mengajar bidang hukum di salah Satu Sekolah Tinggi Kedinasan di Jakarta.

    • meds says:

      Pak Bambang, cerita yang bisa menjadi teladan. Perjuangan seorang anak desa untuk mencari ilmu walaupun ditempuh dengan perjuangan berat, dan hasilnya tidak selalu berhasil. Tapi yang menjadi teladan di sini adalah pak Bambang tidak patah semangat, terus berusaha.

      Tentunya generasi sekarang dengan fasilitas yang lebih baik, harus lebih bersemangat dalam mencari ilmu.

      Kagem Pak Bambang, kalau punya cerita yang bisa dibagikan di blog ini, dengan senang hati kami akan mem-publish-nya.

  13. Annaz Malik says:

    Alhamdulillah Ketemu konco sedeso teng mriki..

    Monggo maz.. mampir Blog triwarno..

    http://desa-triwarno.blogspot.com/

    Masuk teng GRUP triwarno.. lewat FB nggih enten,,

    http://www.facebook.com/groups/Triwarno?ap=1

    nek fun pages teng mriki..

    http://www.facebook.com/pages/TRIWARNO/162472690435932

Komentar dengan Facebook

Leave a Comment

 

Related Post

Anak Malas Sekolah

21 - Mar - 2009 | eko_juli | No Comments »

Selamat Idul Fitri 1431 H

9 - Sep - 2010 | meds | 1 Comment »

Matematika & Bilangan Prima

9 - Apr - 2010 | Anu Dhihasto | 13 Comments »

Domain blog ini hampir benar-benar expired

12 - Jul - 2009 | meds | 16 Comments »

Dukung Blogger Purworejo ke Rangking #1

24 - Mar - 2008 | meds | 6 Comments »

© copyleft - 2010 by Blogger Purworejo
Theme by: azimat.net