Gunung Tugel , Satu Wallpaper di Purworejo

  11 - Nov - 2008 -   Raf -   21 Comments »


Kabupaten Purworejo banyak mempunyai deretan perbukitan , mereka membentang dari timur kearah barat serta kearah selatan menuju gugusan bukit di wilayah propinsi DIY. Beberapa kecamatan yang punya dataran bukit misalnya kecamatan Bener , Kaligesing , Bagelen, Kemiri , Bruno , Pituruh. Bukit – bukit itu menjadi background nan indah bagi kota – kota disekitarnya.

Beberapa warga menyebut bukit itu dengan nama gunung. Seperti gunung tugel di kecamatan kutoarjo, padahal tidak ada satu ciripun dari bukit itu yang mengelompokkan dirinya masuk dalam jajaran gunung di Indonesia.

Bukit gunung tugel juga sedikit beda dari perbukitan lain , karena gunung ini membujur tunggal dari utara ke selatan sepanjang sekitar tiga kilometer dengan ketinggian dataran yang relatif rendah. Sedangkan sisi kiri kanannya adalah lembah vulkanis berupa sawah dan ladang. Jadi bukit ini malah mirip tanggul besar atau benteng kuno dari tanah.

Dinamai gunung tugel karena konon bukit ini dipotong oleh jalan raya , sehingga bukit ini terputus ( bahasa jawa : tugel. red ). Dan nama itu dipakai dari dulu hingga kini.

Gunung tugel menjadi bukit peneduh bagi kota Kutoarjo. Jika pagi hari banyak dijumpai warga melakukan aktivitas jogging atau sekedar cari udara pagi yang segar sambil jalan sehat. Memang kontur nya cocok untuk latihan endurance karena tersedia jalanan menanjak dan turunan ringan.

Bagi guru olahraga kawasan ini dijadikan latihan crosscountry bagi siswa didiknya . Kombinasi antara pemukiman , sawah dan bukit sangat ideal menggambarkan kondisi lintas alam. Jalur yang ditempuh biasanya dari kota ke timur menembus pemukiman desa Bandung Kidul atau depan SMU hingga selis ( lihat artikel sdr. Riwi ) terus menuju jalan dibawah bukit kearah barat , bisa turun dekat pasar atau lebih ke barat lagi turun dekat terminal.

Penggemar pramuka tidak mau ketinggalan memanfaatkan kawasan ini sebagai latihan survival . Sungai , persawahan , padang ilalang adalah secuil halangrintang yang harus ditaklukkan dalam latihan tersebut.

Tak ketinggalan angkatan darat juga menjadikan kawasan ini sebagai latihan keterampilan bertempur apalagi tak jauh dari gunung tugel ada lapangan latihan menembak. Dulu saat masih kecil suara letusan senapan latihan nyaris terdengar tiap sore , entahlah kalau sekarang …..

Bagaimana ..? Anda punya kenangan dengan kawasan ini …? Atau sekedar lihat hijaunya atau segarnya udara pagi , atau ingin menambah koleksi pengetahuan tentang Purworejo …silahkan !!

Category: cerita, Tags: | posted by:Raf


21 Responses to “Gunung Tugel , Satu Wallpaper di Purworejo”

  1. Anonymous says:

    Teringat kala dulu emage gunung tugel oleh sebagian masyarakat bahwa tempat tsb identik dgn prostitusi, bagaimana dgn sekarang, mudah2an image tsb sudah hilang. Saya berharap demikian.

  2. Jawir says:

    Sebetulnya bukan tpt prostitusi mungkin hanya tpt kencan, atau pacaran berhubung sekitar situ tptnya sepi, jadinya image tsb terbentuk.Malah kalau tdk salah sekitar situ sdh ada Perumahan.

  3. Denbagus says:

    ha ha …. posting lucu juga sekarang gunung

    tugel dh masuk internet kira – kira lebih banyak

    pengunjung g ya …..

  4. Raf says:

    @ mas anonim , mas jawir , den bagus : Betul2…kita harus buat image yg lebih bagus dan positif …

  5. Anonymous says:

    gunung tugel kayane wis ra dadi tempat mesum, soale pas aku kliling napak tilas ro ana bojo, nyritake yen bpak dhisik nek dolan nganti blasakan tekan gunug tugeln ngalor tekan bruno, wis pokok kliling porjo ngontel ro co konco. tapi saiki gunung tugel sak ngisore ngidul wis penuh omah, mantan camat kta uga ono sing lenggah nang kono nek ra salah kulon kantor pdam, mantan kepala skb bpk slamet wiyono ugo daleme nang kono. mung perumahan sing wedan dalan kayane kurang menarik, alias kurang perkembangane.

  6. Ratman_88 says:

    Seinget aku, dulu kalo olahraga sering lari menyusuri gunung tugel itu tempatnya bagus, dan memang dulu banyak cewek cewek yang pada mangkal di sana dan image tempat mesum memang sampe ke ndesaku yang notabeni jauh dari gunung tugel, Tapi aku berharap sekarang sudah tidak ada lagi, dan image gunung tugel lambat laun akan lebih baik, bahkan sampe mantan camat KTA wis kersa lenggah wonten GT. Hari gene udah gak jamane kali.

  7. lare ndusun says:

    yen crita gunung tugel, aku dadi kelingan wektu aku isih bocah (sekolah sd), kala semono aku lan konco-2 (aku, moko, agung, giman) dino minggu dolan nang gunung tugel munggahe seko selis (bendungan)terus menduwur, neng kono kan akeh wit jambu mente karo wit pelem lha kebeneran pas isih pada buah. wektu iku gak ngerti sopo sing duwe, karo mlaku ngulon, yen ono buah sing tuwo (pelem po jmb mente) dipek (diambil) kumpulke kadang yo dipangan wis pokoke ora urus…buah digembol nganggo kaos he…3x. terus mlaku ngulon nganti pol smp neg 5 (saiki smp 13 kta) mudun bali liwat terminal, he..3x tapi ya seneng ra isin uga ra rumongsa nyolong buah…wis ngono nyeker jan ndeso banget.terus jamane pembangunan pemancar TVRI nang gunung tugel aku ya ngerti, kui njupuk banyune nang kali kidul smea negri, yo ro konco-2 melu numpak truk banyu pp nganti mlebu nang jero proyek. mangkane angger mulih ndeso aku mesti napak tilas. nek ora turut ndalan seko kutoarjo tekan prembun meneki wit asem jupuki buahe sing wis mateng nek kelingan katro bangetlah kala semono cah telu aku, moko lan agung. iku jaman biyen isih bocah. kadang ngontel tekan purworejo mung pengin nglangi nang kolam renang simbar joyo (nek ra salah). tapi saiki syukur konco-2 wis pd urip kepenak, moko dadi dokter, agung dadi guru kesenian, giman dadi pns nang majenang, aku dewe glidik nang mbetawi.
    pokoke gunung tugel nggawa kenangan isih wektu cilik.

  8. Anonymous says:

    pas cilik biyen kerep goyunan, yen gunung tugel njeblok..awas akeh pocong podo mental. hmmm sebab akeh kuburan kutoarjo yo ning gunung tugel

  9. di_n says:

    Sing Wis Ngerti GT yo uwis ojo kondo-kodo sing Elek Ojo di jumuk itu kan bunga dunia ano sing wangi ono sing ora wangi. Ning di parane Yo ono disediake mung sing ngerti antarane iwak asin lan daging segerr. Amargo yen Komsumsi iwak asin sok dadi bentol-bentol. sorry..

  10. ra says:

    @semuanya : selain pelem dan jambu mete ada lagi yang sering dicari yaitu pohon kayu putih..pohonnya kecil tapi harum sekali …

    Dan sekitar pemancar daerah favorit utk kongkow diatas pohon …

    @mas Rahmadin :betul Mas , btw…judul artikel kita sama ya..gambarnya juga mirip cuma beda posisi dan waktu…

    Raf

  11. ogun says:

    Gunung Tugel (Argo Belah) saiki wis asri (Argo Peni). Ana sekolah Dasar Islam Terpadu (SDIT) Ulul Albab neng kidul wetan kuburan.

  12. Lutfi says:

    wah jadi kepikiran emmmmm… apa yah?

    domain gunung tugel x
    ayo siapa mau beli gunungtugel; gunung_tugel; gunung-tugel; pokoknya_gunungtugel :D

  13. R1 says:

    Wah aku suka foto2 tuh nang lor gunung yang deket sawah2 :)

  14. Raf says:

    @R1 –> jangan lupa kalau ke Purworejo sempatkan melintas didaerah sawah2 itu ..asri sekali deh..

    kombinasi semilir angin dan hijau ..wuih ngangenin..

  15. ismanto says:

    jujur, pas isik aktif prostusi-ne aku sering dolan nang gunung tugel, ngeterke wong2 luar kota nek butuh hiburan… hehehe…

  16. peter siswanto says:

    kawasan eksotik, hendaknya mesti terjaga dan terpelihara, lari pagi trus ke utara tembus kedai tempe mendoan , sdh lupa apa nama desanya ya ??? madu..

  17. nurokhim says:

    saya dulu murid smp n 5 kta tahun 81-83, kalau lari pagi sampai pemancar tvri, yang paling berkesan ya metik jambu mete dan duwet/jamblang.

Komentar dengan Facebook

Leave a Comment

 

© copyleft - 2008 by Blogger Purworejo
Theme by: azimat.net