Sekolah Cari Sendiri.

  28 - Jul - 2008 -   massito -   6 Comments »

Selesai sekolah SR, orang tua hanya bilang, “wis rono gen ndaftar nang SMP bareng kancane”, Ketita itu saya mendaftar di SMP Marhaeni Wingko harjo. Setelah menemui teman yang akan masuk ke SMP tersebut, berbekal surat tanda tamat belajar, saya mendaftar di bagian tatausaha yang kantornya dirumahnya sang guru, dan langsung diterima, tidak melalui tes. Pulang lapor kepada orang tua bahwa saya sudah diterima diSMP tsb diatas, masuk sore. Karena jaraknya hanya sekitar satu KM, saya berangkat jam 11 siang. Pagi sebelum berangkat sekolah, biasa kalau musim sawah ya bantu orang tua disawah, sekitar jam sebilan pulang, makan, istirahat, jam 11 berangkat sekolah.

itu saya jalani selama 3 tahun, setelah selesai di SMP Marhaen, ndaftar lagi dengan teman ke SMEA kutoarjo. Kembali orang tua hanya mengarahkan supaya memilih sekolah yang sesuai. Ketika itu kan nggak tahu sekolah mana yang sesuai. Nyari teman lagi untuk ndaftar bersama. Selesai mendaftar, menunggu pengumuman, ternyata diterima di SMEA Negeri Kutoarjo. Alhamdullillah, semua dijalani sendiri, lapor lagi ke orang tua, bayarannya sekian……… . Kelas satu nglonjo, dari Wingko ke Kutoarjo, memasukki kelas 2 orang tua menyarankan supaya Cost supaya tidak capai. Itu dulu, semua dijalani dengan suka cita, tidak ada keluh kesah, orang tua tinggal terima hasil, dan menyediakan bayaran. Coba sekarang, dari mulai masuk SD, SMP, SMA orang tua harus ikut pusing. Takut tidak diterima disekolah yang dituju, siswa hanya bisa ndaftar disatu tempat, kalau satu gagal, ya sudah cari, sekolah swasta yang biayanya mahal. Memang tidak dapat dibanding2kan, jamannya memang begitu.

Category: cerita, Tags: | posted by:massito


6 Responses to “Sekolah Cari Sendiri.”

  1. Mbah Suro says:

    Tahun 1967 saya ke Jakarta belum tau lor kidul cari sekolah sendirian. Begitu dapat sekolahan muridnya anak-anak asrama polisi, kesekolah pada bawa pistol, untung gak tembak tembakan.
    Sekarang…. Anak polah bopo kepradah.

  2. Anonymous says:

    Panjenengan sami kalih kulo nek babagan ngelonjo sekolah ….biyen ….kulo…sangking pinggir kreteg secang,…………….kok tekan purworejo….pojok….kang liwate kok Kutoarjo ndak ora adohhh…..Salam kenal ke mawon kang….pinggir X

  3. Mas Sito says:

    Terima kasih semuanya, dulu kita menjalani dengan senang karena semua memang begitu adanya, kalau saat ini membayangkan, bekan main susahnya, tetapi hikmahnya, manis rasanya, buktinya cari kerja dulu juga tidak terlalu sulit, padahal sekolahnya cuma modal sepeda ontel, dan yang paling pokok adalah semangatnya ada.

  4. muji says:

    Ga bisa di bayangin kisah masa lalu jaman sekolah….
    Ki critane…..
    Saya masuk SMP th 93.sekolah di SMP N Bruno.saya tu jalan kaki sepanjang 8kilo dari condong ke Bruno,berarti 16 kilo PP condong Bruno,itu kami ga mengenal hujan panas tetep semangat,
    saya berangkat sekolah jam 04.30 AM….paling telat berangkat jam 5 pagi…..itu jalannya uda ngacir terus….
    blm lihat kondisi jalanannya…saya nerobos lewat daerah nglamat sarum turun cekel – ngabean – turun lagi di kali caban…di situ kita rapi2,pake sepatu..karena dr rumah nyeker sekalian hemat sepatu.sampe sekolah biasanya pas jam 7 pagi.
    tp saya pernah kost juga karena orang tua ngerasa kasihan….cuman beberapa bulan..
    karena biasa dirumah perasaan kurang marem tinggal di kostan…
    paling sy naik mobil tu klo hari sabtu doang karena anak2 yg kost kan pada pulang…jadi yah bareng2..di mobil,itupun naik mobilnya cuman sampai cepedak ga sampai condong…
    begitu saya lulus SMP ternyata Alkhamdulillah ada perbaikan jalan jd mobil bisa antar jemput anak SMP yg dari condong…..yah selamatlah bagi adik2 kelasku….
    maka bagi anak2 sekarang jgn berkecil hati karena peraturan sekolah yg tetek bengek smua itu ada hikmahnya

  5. hariadi says:

    mas Anonymous njenengan secange pundi nek kulo pogung juru tengah, rumiyin kulo nggih ngaju ngonthel saking pogung dumugi purworejo..padahal pun tahun ’96, mungkin karena saking prihatine..hehehe.

  6. Gunarso TS says:

    Tahun 1964-1967 saya sekolah di PGA Muhammadiyah Yogyakarta. Seminggu sekali hari Kamis sore pulang kampung naik KA bumel atau sepur truthuk yang bahan bakarnya areng stengkul. Cerobong lokomotif mengeluarkan asap hitam bak kebakaran, suaranya jug ujug ujug jesss jess jesss ngooooookkkk….! Jika telat, sampai stasiun Jenar telah jam 19.00 malam. Kala itu belum ada ojek, sehingga terpaksa pulang jalan kaki Jenar – Pulutan (Kec. Ngombol) sejauh 6 Km, kample kample, sementara perut kroncongan mendendangkan lagu stambul dua Cacing Lapar.
    Tiba di prapatan Purwodadi berhenti dulu, cari barengan ngulon. Maklum, jaratan Ngabean Sumbersari kala itu sangat menyeramkan di malam hari, karena terdapat pohon njaro besar yang batangnya menggantung di atas jalan bak gapura. Bagi anak kecil usia 13 tahunan sepertiku, itu sangat membangkitkan “bulu roman”-ku menurut istilah Pak Harto.
    Nah, saat ketemu orang naik sepeda, akupun bergegas mengikuti di belakangnya sambil lari-lari anjing. Ee…., nggak tahunya, tiba di protelon Mblembeng dekat rumah Boni bakul tempe, sepeda itu menggok ngalor. Langsung saja saya mbalik cengkelak ke prapatan purwodadi lagi menunggu cari barengan orang lagi.

Komentar dengan Facebook

Leave a Comment

 

Related Post

Masihkah Memilih Kucing dalam Karung?

17 - Dec - 2013 | indra.ngombol | 2 Comments »

Sifat Manungsa Miturut Saka Entute

4 - Feb - 2009 | mas_pram | 9 Comments »

Mengenal Bapak Slamet Wijadi

9 - Apr - 2009 | meds | 37 Comments »

Warnet Pelosok & Firefox episode II

22 - Jul - 2008 | indra | No Comments »

Dialog

29 - Mar - 2010 | Riyadi | No Comments »

© copyleft - 2008 by Blogger Purworejo
Theme by: azimat.net