DAWET IRENG

  24 - Jul - 2008 -   gusboret -   5 Comments »

Dawet Ireng adalah sejenis dawet (di Jawa Tengah)atau seperti cendol. Minuman ini asli dari daerah Butuh, Purworejo, Jawa Tengah. Butiran dari dawet berwarna hitam, warna hitam dawet diperoleh dari abu bakar jerami, abu bakar jerami kemudian dicampur dengan air sehingga menghasilkan air berwarna hitam, air inilah yang digunakan sebagai pewarna dawet.

Dawet ini memiliki keunikan yaitu penyajian dawet yang biasanya jumlah dawetnya jauh lebih banyak dibanding airnya (santan ditambah air gula), sehingga dijamin setelah minum dawet ireng, perut akan terasa kenyang. Hal unik lainya, biasanya santan diperas langsung dari bungkusan serabut kelapa, jadi benar-benar segar rasanya.


Category: kuliner, Tags: | posted by:gusboret


5 Responses to “DAWET IRENG”

  1. Mas Sito says:

    Wah, betul dawet ini memang enak, didaerah sumber arta, Bekasi ada satu penjualan dawet rasanya memang lain dari yang lain, tidak sekedar manis, tapi juga gurih dll, pokoknya uenak tenan. Yang belum pernah nyoba, silahkan perlu dicoba biar tahu rasanya.

    • gunarso ts says:

      Mas Sito, ngalami nggak masa kejayaan Dawet Amat Rusdi di Prapatan Purwodadi tahun 1970-an? Itu dulu rasanya mak nyusss benar sebagaimana kata Bondan Winarno. Kentel, manisnya bukan oleh juruh legen, tapi dari gula pasir. Dulu seturun dadi KA Bumel di Njenar, saya pasti meluangkan minum dawet Pak Amat Rusdi yang dari Guyangan itu.
      Pada tahun 1060-an, masa kejayaan itu dipegang oleh Es Dawet-nya toko Bawean milik Fatkol di pojok prapatan Purwodadi. Ini rasanya juga luar biasa. Istrinya yang selalu berkebaya kala itu, bikin kue bolu rasanya juga selangit. Lembut, kemut-kemut macam karet busa di sadel sepeda itu. Bandingkan dengan koe bolu sekarang, bantat, keras, buat mbandem kirik saja pasti kaing kaing!

      • sarwana says:

        wah saya juga sangat senang sekali menikmati dawet butuh itu semasa di tahun2 80an masih terasa banget ada pak penjual sing di sisi jembatan sungai butuh itu rasa ingin sekali menikmati setelah lama tak plng ke PITURUH karna harus kerja di LN,, mas salam kenal tuk semua anggota web purworejo

  2. mas adjie says:

    betul mas sarwana, tahun 80an tepatnya sekitar th 87 an sy sering bolak balok gombong – jogja naik motor.. pasti klo lewat jembatan butuh tak sempetke mampir ngombe dawet di situ sekalian ngluruske boyok.. ngobrol karo bpke sing dodol. bpke ramah.. nanging dawete urung dawet ireng… masih dawet biasa nanging rasane gak kalah… trus meres santene masih pake kulit pohon aren sptnya. dasarane nang ngisor papringan, jann gayeng tenan…

  3. nuryadi says:

    Saya asli Bayan Purworejo, setiap tahun pasti mudik lebaran, tetapi baru lebaran 1433 H menyempatkan waktu utk menikmati dawet ireng Butuh …>>> sebelah selatan jalan cos timur Jembatan Butuh, parkir mobil luas bisa 9 mobil, rasa maknyus tenan, aku pikir dawet ireng se panjang jalan raya Kutoarjo-Kebumen sama saja, tetapi yang satu ini beda, manisnya nyamleng tenan ( kata penjualnya pemanisnya dari badeg/bahan baku gula yang sdh mulai mengental : sebagai juruhnya)
    sampai2 istriku ketagihan, kalau pas mudik wajib mampir ke Dawet Ireng “JEMbatan BUTuh”.gak percaya silakan coba!

Komentar dengan Facebook

Leave a Comment

 

Related Post

Oleh-Oleh Khas Purworejo, Emping Mlinjo

28 - Jun - 2008 | meds | 5 Comments »

Tempat Makan Di purworejo

18 - Sep - 2007 | meds | 16 Comments »

DAWET IRENG

24 - Jul - 2008 | gusboret | 5 Comments »

Ballada Hitam Manis

15 - Aug - 2010 | Riyadi | 2 Comments »

Dawet pasar baledono

25 - Sep - 2007 | papacharlie | 2 Comments »

© copyleft - 2008 by Blogger Purworejo
Theme by: azimat.net